Sunday, November 05, 2006

Sedar

"Allahu Akbar, Allah Akbar" gema azan di subuh sunyi..dari corong surau betul2 di depan rumah sewaku

Sedar selalu dinisbahkan kepada keadaan 'bangun dari tidur', 'menemui kesilapan', 'mengetahui sesuatu' dan sebagainya..ini yang aku faham dalam konteks tanpa merujuk kepada mana-mana kamus atau ensiklopedia.

Baru-baru ini aku seolah kembali ke lorong lama, lorong di mana aku rancak dan begitu bersemangat sekali mencari kebenaran hidup. Lorong yang menemukan aku dengan jamak perspektif..yang menemukan aku dengan sejumlah karakter manusia - semua bersemangat, dalam laku, kata dan diam..

Bila aku bahasakan lorong lama, bukanlah beerti aku kini berada di lorong yang baru sangat. Lorong kini adalah pilihan lorong-lorong pasif yang ada..sikapku masih sama.

Apa kena mengena semua ni?

Aku rasa aku mulai sedar..ada sesuatu di lorong lama itu yang aku kian kurang menyebutnya meski 'bahasa baru' yang aku pakai tidak pernah sedikit pun cuba meremehkan 'bahasa lama' itu sebaliknya atas niat komplimen..

Ya, aku sedar..dalam banyak lorong itu kita lebih gemar menyebut sejumlah nama dari lokal ke global - dari DS Anwar, TG Haji Hadi, TG Nik Aziz, Tun Dr. M, DS Abdullah Ahmad Badawi hingga ke Syeikh Wahab, Ayatollah Khomeini, Syeikh Hassan Nasrullah, Bush, Saddam dan sebagainya..

Kita dah kurang merujuk terus kepada sabda Rasulullah s.a.w..
Kita dah kurang kurang memetik nas dari Al-Quran dan hadis..

Memang tidak salah menyebut tokoh-tokoh kini dan buku-buku kini..tapi seperti yang sering aku ingatkan teman, aku juga mahu mengingatkan diri sendiri..akarnya dari mana? Semoga aku insaf dan kekal sedar..

* Kita di atas mungkin hanya aku..

4 Comments:

Blogger iEn said...

ada apa dengan thread ini yah ??

7:24 PM  
Blogger Amin Ahmad said...

ada cerita..tentang aku dan DIA..

-baca ikut nada lagu Peter Pan..-

7:14 PM  
Blogger srikandi said...

selalunya seseorang sedar bila 'dah jatuh'...apasal min? have u been "fall"?

4:19 PM  
Blogger Amin Ahmad said...

eh, katne quote 'dah jatuh' tu?

nak kata jatuh, x jatuh sangat la..
cuma mungkin apa yg diharapkan dlm bait lagu raihan..

"ku mengharapkan ramadhan, kali ini penuh makna.."

ya, mungkin harapan tu telah dijawab Allah s.w.t. dengan kesedaran..

moga tak tertipu, insyAllah..

6:07 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home