Tuesday, May 29, 2007

Jengok-Jengok Pilihan Raya ke-12

"Sekarang saya dapat bezakan antara sahabat dan politik" lebih kurang kata Dato' Nallakarupan semasa mengumumkan penarikan diri dari Parti keADILan Rakyat (PKR).

Entah kenapa tahun 2007 dari pandangan aku menunjukkan pelbagai peristiwa yang menarik dalam erti hidup bernegara, sekurang-kurangnya dalam kehidupan aku.

Tahun ini ada ramalan bahawa akan berlaku Pilihan Raya untuk sekian kalinya - ke 12. Dan sudah tentu, mengambil kira banyak kemungkinan, Pilihan Raya kali ini adalah antara Pilihan Raya yang dinantikan.

Sudah tentu ramai pihak mahu membuktikan sesuatu. Tokoh-tokoh baru dan lama juga akan mula mencongak jalan ke depan. Parti-parti akan meninjau cabaran dan langkah perjuangan.

Pilihan Raya, sebagai satu dari cabang indikator demokrasi nyata cukup penting. Dan kita sedar bahawa cabang ini pada satu tingkat sedang diuji. Bila wujud pertikaian yang banyak tentang ketelusan Pilihan Raya, sehingga pemboikotan berlaku. Bila ada isu-isu lain seperti keganasan dan suasana pemilihan yang tidak bebas, maka Pilihan Raya sebagai mewakili sebahagian makna demokrasi tercabar dengan sendirinya.

Pengalaman aku bertugas bersama MAFREL dengan akreditasi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) nyata memberi banyak pengalaman.

Dalam himpitan erti penglibatan dalam demokrasi (participatory democracy) akibat banyaknya kekangan seperti AUKU, OSA, Akta Hasutan dan Akta Mesin Cetak (sekadar menyebut sebahagian)...aku tertanya..

"Akan adakah manifesto mahasiswa dalam Pilihan Raya kali ke-12 ini?"

Ini masa terbaik untuk mahasiswa kembali menjengok dan menumpu kepada dasar2 yang lebih bermakna untuk rakyat. Ini masanya mahasiswa muhasabah sama ada mereka hanyalah pak turut, terlibat dengan semangat kosong atau mereka benar2 mampu untuk sekurang-kurangnya memberi makna kepada penglibatan mereka.

Dalam proses ini mungkin kita akan melihat pertentangan GAMIS dan DEMA (mungkin ini yang lebih ke depan) dalam memacu idea-idea teras dan khusus untuk manifesto (dan sebenarnya ini baik untuk mereka). Dan kita juga MUNGKIN akan melihat kelompok Aspirasi tiba-tiba akan mengeluarkan manifesto mereka?

Semuanya serba mungkin..dan aku, dalam hangat menantikan perubahan pemikiran dalam kepimpinan mahasiswa sentiasa mengharapkan keajaiban mahasiswa malaysia mendobrak seni kepimpinan untuk dihayati generasi kini dan masa depan.

Selamat berjuang!

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home