Wednesday, June 14, 2006

Konichiwa 2

"Sssh!!!" Pensyarah aku mengingatkan aku bila aku ceritakan pada seorang teman bahawa ada pencuri mencuri menggunakan cincin yang tajam untuk memotong beg (pengalaman mak aku). Rupanya di Jepun itu cincin adalah kata lucah! Haha

Temuduga kali ini aku ulang sikap yang sama juga. Tanpa berdolak dalik. Kalau dulu aku katakan aku mengusik kerana tahu pegawai yang interview aku tu tak lebih tak kurang macam Ketua Cawangan UMNO di kampus, kali ini aku ulang kenyataan yang sama kerana sebenarnya itulah yang aku percaya dan diri aku.

Alhamdulillah selepas sebulan aku diberitahu terpilih. Susah payah juga membuat persiapan. Duit pun tak ada. Aku hanya bawa 15000 yen sahaja. 10000 yen aku tukar di Malaysia, 5000 yen lagi aku pinjam dari kawan di Jepun dan bayar selepas pulang. 15000 yen pada waktu aku buat tukaran bernilai RM498.

20 Mei sebetulnya hari akhir aku sebagai Ketua Fasi di Kem Hutan 2006 (Kem Wajib bagi semua pelajar perhutanan untuk bergraduat, biasanya untuk pelajar semester 1). Maka, aku bergegas sebaik majlis penutup kem petang itu (biasanya buat malam tetapi Dekan akan mengiringi kami bertolak di lapangan terbang, maka terpaksa diawalkan..haha,VIP juga aku ni!). Selepas majlis, aku masih di hutan bersama adik-adik dan kawan-kawan berbual-bual dan pulang untuk bersiap pada pukul 6 petang! Aku perlu ada di UPM pukul 8 malam untuk dihantar ke lapangan terbang.

Selepas urusan masuk di lapangan terbang, kami menaiki Boeing 797 dan meluncur tepat jam 11 malam untuk ke Lapangan Terbang Narita. Seronok juga naik kapal terbang lama ni, lebih kurang 7 jam dengan laju purata boleh dikatakan 900km sejam. Kami tiba di Narita dan selesai semua urusan keluar pukul 6 pagi. Jepun sejuk, 19 darjah. Waktu itu baru hujung musim bunga. Kami tidak sempat tengok Sakura. Sayang.

Kami disambut oleh penaja kami dan dibawa ke bandar Fujisawa. Hampir 3 jam dari Tokyo. Bertukar kereta api, bergerak pantas..rasa macam bersaing dalam program Mole pula! Mujur aku tidak bawa beg tarik, aku pakai harversack (beg mendaki gunung yang besar tu..). Semua iri dengan aku kerana aku mudah bergerak. Tiba di Fujisawa, kami diberikan wang belanja 48000 yen atau lebih kurang RM 1600. Duit itu dinyatakan untuk semua urusan - penginapan, makan dan pengangkutan. Maksudnya kami perlu berdikari.

Selesai urusan penginapan di Shonan Hotel (kecuali ini, ditaja khas untuk 5 malam), kami mula bergerak ke sekitar bandar Fujisawa mencari makanan. Menarik! Tapi kerana penat, kami hanya beli Bento (makanan bungkus) dan makan di ruang yang disediakan. Ada yang makan Tempura (nasi kanji Jepun dengan lauk) dan Yakitori (satay ayam). Aku sepanjang di sana banyak layan makanan laut la. Yang menariknya, kami selepas makan seperti di Malaysia masih duduk berborak. Tidak lama selepas itu tuan punya kedai datang dan minta kami beredar untuk beri ruang kepada pengguna lain duduk. Aku layan minum teh hijau Jepun..perghh, boleh la. Beli satu botol besar air Dakara (kira air seratus tambah la..100 plus la!).

Selepas itu kami pulang dan berehat sebelum keluar semula pukul 6 petang. Waktu di Jepun awal satu jam dari Malaysia. Maksudnya waktu tu pukul 5 petang la. Kami keluar bersama penaja kami dan makan di restoran berhampiran. Aku tak pasti ia budaya atau apa, tapi memang banyak kali kami di sana bila keluar beramai-ramai akan ada upacara Kampai atau Yamseng la kalau kat Malaysia. Masa ditanya nak makan apa, aku dah gelabah, apa yang boleh makan ni? Macam biasa aku pesan makanan laut. Kali ini aku diberi ikan mentah atau Sashimi. Layan..sedap juga makan dengan halia. Tempura aku tak jadi makan. Sebabnya? Aku dah tertuang sos yang dibuat campur kerbau pendek. Haha, sebenarnya aku tuang sos tu selepas dah rasa! Aku cicah sos tu dengan ikan dan udang aku..sedap! Siap suruh kawan-kawan rasa sos tu..rupanya..nasib aku tak termuntah! Terpaksa aku minta tolong kawan Chinese dan Indian yang semeja dengan aku untuk habiskan. Takut nanti penaja aku tu kecil hati. Memang gemuk la mereka semua tu makan banyak.

Malam tu semasa berjalan pulang, dua orang kawan yang ikut serta masuk ke sebuah kedai(kami seramai 7 orang dan hanya aku Melayu-Islam lelaki). Kedai tu di luarnya banyak buku, ada komik juga. Itu sepintas aku tengok. Agak lama menunggu, aku pun masuk mencari mereka berdua. Rupanya itu kedai jual buku, cd dan alat sex. Haha, terkena aku. Mereka ramai-ramai gelakkan aku sebab muka merah. Rupanya kawan-kawan yang lain tahu tapi sengaja buat-buat tak tahu! Hampeh! Dapat gak 'rezeki' percuma.
Kami singgah 100 yen shop (kira macam kedai RM2 kat Malaysia), survei cenderamata. Aku tak lama kat situ sebab teruja nak masuk bundle kat Jepun. Wah, rambang mata..sangat banyak yang cantik menarik tertarik kau memang da bomb!

Malam di hotel duduk seorang satu bilik. Mewah! Tapi bilik hotel di Jepun tidak seluas bilik hotel di Malaysia. Aku rasa separuh je. Tandas mereka sangat cantik. Siap mangkuk tandas tu boleh laras suhu lagi. TV Jepun ada cerita lucah! Kwang kwang kwang..tapi 3X je..maksudnya bahagian kemaluan digelapkan. Haha..mesti ustaz-ustaz yang baca blog aku geleng kepala. Aku tahu sebab kalau nak tukar siaran movie kena lalu siaran tu. Boleh je kalau nak buka lama-lama. (Eh eh, ada tanduk tumbuh pula kat kepala aku ni.)

Bosan di bilik aku keluar ke Lawson (kedai 24 jam macam 7E). Beli kad fon 1000 yen kemudian call rumah di Perlis, Malaysia bagitau aku dah sampai dan sempat la cerita serba sedikit tentang tempat aku.

2 Comments:

Blogger khalidjaafar.org said...

Kaun pun Min ikut tengok filem terkutuk tu. Banyak-banyaklah beristighfar.

10:12 AM  
Blogger Amin Ahmad said...

Astaghfirullah. Takde la tengok Pak Khalid. Masa terbuka channel tu ada gambar perempuan dekat bus stop..sekali bila dia fokus kemudian..tuuutt..nasib baik dia samar-samarkan. Haha. Tu kira rezeki ke macam mana?

4:40 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home