Thursday, September 21, 2006

Negara Kota 4

"Aspirasi dan PMI sama saja (punya 'Godfather' di luar)" mungkin begitu ayat yang Aqil minta aku tegaskan..

Ya, sekarang musim Pilihan Raya Kampus. Tinggal beberapa jam sahaja lagi sebelum mengundi. Tapi aku tidak berminat untuk mengulas banyak. Seingat aku, asas fikiran aku telah banyak aku ungkap dalam wawancara bersama UmmahOnline dulu, malah aku pertahankan di Forum Muda Malaysia dan dalam mana-mana kenyataan aku di pelbagai medium.
______________________

Rupanya telah agak lama aku berhenti menulis tentang Negara Kota. Seingat aku yang terakhir sebaik pulang dari Jepun. Projek penulisan ini sebenarnya aku cuba buat untuk aku bermula dari asas memahami 'Barat' yang sering dicemuh dan meneroka sisi 'Barat' mana yang tidak cocok dengan Islam. Kerana aku percaya aku perlu menangani realiti. Hmm, sambil menaip ni teringat sabda Rasulullah s.a.w. bahawa pada akhir zaman berpegang pada Islam ibarat menggenggam bara api..

Dalam tulisan lepas aku berakhir pada isu perhambaan yang didokong oleh Aristotle dengan alasan bersifat fungsional menyangkui waktu luang warga untuk berfikir soal sosial dan kenegaraan. Pandangan Aristotle ini antara sebab kenapa tidak dianggap pemikir demokrasi kerana tidak ada sisi dalam demokrasi yang membenarkan perhambaan(setakat rujukan terbatas).

Justeru kerana punya banyak masa luang dan hak istimewa, warganegara sebagai elit sosial dapat terlibat dalam kegiatan politik negara kota. Status mereka begitu penting hingga mereka yang berusia 20 tahun diwajibkan menjadi anggota sidang Ecclesia - satu forum di mana persoalan penting negara dirumuskan (aku bayangkan seperti Parlimen, tapi yang menariknya mereka berusia 20 tahun!). Status kewarganegaraan mereka diperoleh dengan kelahiran (ascribed status).

Di masa Pericles, Athen mengalami zaman kegemilangan, berperadaban tinggi, adil dan makmur. Negarawan ini juga berhasil membangun sistem pemerintahan demokrasi yang dinamakan 'Athenian democratia'. Demokrasi, berdasarkan aspek yang ada semasa Pericles memiliki kriteria tertentu; 1)Pemerintahan oleh rakyat dengan penglibatan rakyat sepenuhnya dan secara langsung 2)Kedaulatan undang-undang (Rule of law) 3)Pluralisme (hoho, sensitif!), yang dimengerti sebagai penghargaan atau sifat meraikan (Isham suka guna merayakan) semua bakat, minda, keinginan dan pandangan serta 4) Penghargaan terhadap suatu pemisahan wilayah peribadi untuk memenuhi dan menonjolkan sikap individu atau apa yang aku faham sikap individualistik.

Nah, aku rasa sambil-sambil membaca ini kita sudah boleh memikirkan argumen yang mahu dibentang ;)=

Dalam pemerintahan negara Athen itu, Pericles menekankan prinsip-prinsip demokrasi yang terlihat dari sistem pemerintahannya yang dikuasai atau diperintah oleh majoriti dan bukan segelintir warganegara atau oligarki. Pericles menyedari pemerintahan segelintir orang akan mudah menimbulkan salah guna kuasa (abuse of power) kerana tiadanya kawalan terhadap pemerintah (Berbeza dengan Perdana Menteri yang 'tidak ada kawalan'!)

Semua warganegara dianggap memiliki hak dan kewajipan yang sama di sisi undang-undang. Justeru, bertitik tolak dari hal ini, diskriminasi tidak wujud dalam proses merumuskan kepentingan pengurusan negara kerana ADANYA KEBEBASAN BERSUARA KEPADA SEMUA TANPA KECUALI. Indikator penentu ialah sejauh mana reputasi dan prestasi yang dimiliki untuk mempengaruhi suara ramai. Inilah bentuk prinsip demokrasi yang kita kenal pada hari ini sebagai politik egalitarian.
_______________________

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home