Monday, September 25, 2006

Pilihan Raya Kampus

"Saya cukup kenal Encik Amin, dan saya akan laporkan perkara ini kepada pihak atasan" kata En Madzlan kepada aku sambil mengarahkan aku membawa keluar wartawan dan jurufoto The Star dari UPM.

Pilihan Raya Kampus sudah berlalu. Seperti yang dijangka, Aspirasi mengekalkan kemenangan mereka untuk kali ke-4. Tahniah. Juga tahniah kepada calon-calon bukan Aspirasi baik yang menang atau yang kalah kerana sikap berani bertanding sebagai bukan calon Aspirasi. Terlalu banyak aspek boleh direnung dan disemak semula dalam hubungan Pilihan Raya Kampus dan nikmat hidup bernegara.

Ada yang mempersoalkan kenapa aku turut terlibat dalam boikot Pilihan Raya Kampus kali ini (boikot aku tidak ada kena mengena dengan boikot GMM meski mungkin sebahagiannya sama). Boikot aku hanya bermula apabila ada tindakan Pengetua-Pensyarah yang bagi aku keterlaluan, hingga memaksa aku menghubungi sendiri Dato' Adham Baba, SU KPT untuk menyatakan rasa tidak puas hati dan sudah tentu aku sendiri menghantar beberapa SMS yang aku klasifikasikan sedikit biadap kepada Pengetua-Pensyarah berkenaan.

Dan itu di luar sikap waras aku sebenarnya, tetapi Pengetua-pensyarah ini, meski sering keluar masuk di kaca TV, itu bukan jadi sebab untuk dia bersikap waras kepada mahasiswa - dan itu sebabnya.

Ada seorang rakan menghubungi aku menyatakan kegembiraan kerana Aspirasi tewas di UIA. Selamba aku jawab "Sekarang UIA mesti mengetuai agenda mengupas 'kecelaruan sikap' terhadap e-undi memandangkan MPPUIAM kali ini dimenangi oleh barisan bukan Aspirasi. Aku sempat duduk minum bersama Sook Swan, aktivis GMM yang dihubungi oleh wartawan The Star terbabit dan ada mempertikaikan beberapa sisi boikot GMM yang bagi aku terdedah kepada spekulasi. Justeru, aku memilih tidak menurunkan tandatangan pada borang yang disediakan oleh mereka kerana aku punya sebab dan sikap lain tentang Pilihan Raya Kampus kali ini.

Pilihan Raya Kampus kali ini mungkin telah berakhir, tetapi itu bukan bermakna siri perjuangan mahasiswa terhadap pelbagai isu telah tamat malah akan terus berlaku.

Selamat bertugas kepada MPP yang baru. Semoga kita mengerti amanah dan tuntutannya.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home