Saturday, April 01, 2006

Islam dan Barat 3b : Warisan Intelektual Judeo-Kristian

"Leisure is mother of the philosophy" - Thomas Hobbes (1588-1679)

Aku bercadang nak habiskan bab Judeo-Kristian ni sebab lepas ni aku boleh tumpukan kepada Warisan Intelektual Islam :)

Bila menyebut Aquinas dengan Scholasticisme, ada beberapa ciri padanya yang perlu diketahui antaranya :-

a. Rasionalis, tetapi tidak empiris (ada ke kata empiris ni?). Kata lain ialah ia lahir dengan logik bukan sains atau pengalaman. Sebagaimana Descartes (baru habis diskusi awal tentang Descartes semalam :)), Aquinas mengikuti para filasuf dan pemikir Yunani kuno dengan penyataan kebenaran tertinggi tidak bisa ditanggapi oleh pancaindera (sense of perception). Panca indera, menurut mereka boleh memberi pengetahuan tentang apa yang nampak, tetapi realiti alam semesta hanya dapat dicapai dengan akal. Contoh mudah yang boleh dinyatakan di sini ialah saiz matahari. Apa yang kita nampak? Kecil atau besar? Hakikatnya pula bagaimana?

b. Scholasticisme juga mementingkan etika. Menurut etika mereka, tujuan manusia adalah bagaimana hidup mereka jadi lebih baik di dunia mahu pun sesudah mati.

c. Aliran ini juga dikatakan tidak mementingkan asal segala sesuatu sebaliknya bagaimana segala sesuatu dapat dijelaskan dengan baik.

Aquinas mendakwa bahawa Scholsticisme adalah ajaran tentang bagaimana mencari kebenaran. Katanya kebenaran boleh dicapai dengan wahyu (revelation) dan akal (reason). Aquinas mendakwa keduanya tidak bertentangan sebaliknya komplimen! Alasan Aquinas mudah - keduanya dari sumber yang sama iaitu Tuhan!

Puncak sumbangan Kristian dikatakan bila lahirnya ramai tokoh dalam menggerakkan reformasi Protestan seperti Martin Luther dan John Calvin. Reformasi sebagai mana yang kita tahu adalah sendi awal yang menggerakkan sejarah pemikiran dan peradaban Barat. Reformasi Protestan pada hakikatnya adalah reinterpretasi doktrin-doktrin Katholik Ortodoks dan reaksi kepada penyimpangan kuasa gereja. Banyak alasan sosial, ekonomi dan politik yang melatari reformasi Protestan. Namun, sebagaimana yang kita tahu daripada catatan sejarah, gerakan intelektual keagamaan ini dimulai ketika gereja menjual surat-surat pengampunan dosa yang diprotes oleh Luther.

Dasar pemikiran reformasi Protestan yang dikemukakan adalah ajaran tentang etika kerja atau ethos kapitalisme seperti yang dirumuskan John Calvin. Max Weber dalam karya monumentalnya The Protestant Ethic and The Spirit of Capitalism menjelaskan bagaimana perkembangan kemajuan peradaban Eropah sangat dipengaruhi etika kerja yang dirumus Calvin. Menurutnya, Calvin mengajar bahawa kerja merupakan panggilan Tuhan. Demikian juga dengan sifat menghargai waktu, rasional dalam berfikir dan bertindak, hemat dalam kegiatan ekonomi serta melihat kepada masa depan adalah sesuai dengan ajaran Kristian.

Doktrin Calvin akhirnya mempengaruhi etika kerja orang-orang Kristian di Barat dan mereka berkembang sekaligus menguasai segalanya secara relatif.

Pada saat itu, di mana kita agaknya? Masih terbuai dengan kegemilangan empayar Islam?

3 Comments:

Blogger Puan Ainon Mohd. said...

Saya suka membaca entri-entri blog saudara ini

10:27 PM  
Blogger khalidjaafar.org said...

Tesis Weber tentang etika Calvin sebagai pendorong kemunculan kapitalisme di Barat banyak dikritik. Robert Bellah menulis tentang "Tokugawa Ethics" sebagai pendorong modernisasi Jepun. Dalam tahun 90an muncul tesis Confucian ethics yang mendorong kemajuan Cina, Taiwan, Korea.Tetapi S D Goitein ada menulis rencana tentang revolusi burjuis di dunia Islam di abad ke 11. Ada unsur etika yang mendorong kelahirn kapitalisme Islam, lebih dulu dari Calvin!

11:27 PM  
Blogger Amin Ahmad said...

Pak Khalid,

Terima kasih atas maklumat tu. Saya cuma menulis hal pengaruh Judeo-Kristian sebagai bahagian warisan pemikiran Barat.

11:34 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home